Cara Budidaya Udang Dirumah

Cara Budidaya Udang Dirumah

Cara Budidaya Udang Dirumah

Cara Budidaya Udang Dirumah

Cara Budidaya Udang Dirumah

 Budidaya Udang – Udang galah adalah salah satu udang air tawar yang banyak di budidayakan para peternak udng. Udang galah mempunyai ukuran yang cukup besar dibanding dengan jenis udang yang lainnya. Untuk membudidayakan udang cukup mudah, bisa dengan aquarium atau membuat kolam dari terpal.

 

1. Pilih area yang cocok untuk kolam Anda

Anda akan membutuhkan filter, pompa atau keduanya, jadi pastikan ada titik daya listrik di dekat Anda. Cobalah untuk menempatkan kolam dari pohon, terutama jika mereka menjatuhkan daun, Anda akan membuat banyak perawatan yang memerlukan pembersihan daun dari kolam Anda. Akar pohon dari pohon dan semak yang dekat juga dapat menyebabkan masalah.

2. Menggali kolam

Setelah memverifikasi bahwa tidak ada utilitas yang terkubur di mana Anda berencana untuk menggali, saatnya untuk melakukan ekskavasi. Anda bisa menggali kolam Anda dengan sekop atau menyewa cangkul belakang.

Kolam Anda harus digali dengan berbagai tingkat kedalaman sehingga Anda dapat memanfaatkan tingkat ini sebagai rak untuk tanaman air. Untuk membangun rak-rak ini, Anda perlu tangan menggali tepi kolam dengan sekop untuk mendapatkan tepi yang dipahat yang Anda inginkan.

3. Pasang filter 

Filter jelas diperlukan jika Anda sedang membangun kolam ikan beton, untuk menjaga air sebersih mungkin. Ada banyak di pasar, beberapa mengandung filter biologis, dengan yang lebih mahal yang memungkinkan untuk pembersihan mudah dan ‘cuci kembali’.

Merupakan ide yang bagus untuk memiliki akses yang mudah ke filter Anda dan mereka sering ditempatkan ke tanah, menyembunyikannya dari situs jika akses dari atas.

4. Habitat dan biologi

Spesies ini hidup di lingkungan air tawar tropis yang dipengaruhi oleh daerah payau yang berdekatan. Ia sering ditemukan dalam kondisi yang sangat keruh.

Udang galah betina bermigrasi hilir ke muara, di mana telur menetas sebagai larva berenang bebas di payau. Sebelum metamorfosis menjadi postlarvae, larva planktonik melewati beberapa tahap zoeal. Setelah metamorfosis, postlave mengambil gaya hidup yang lebih bentik dan mulai bermigrasi ke hulu ke arah air tawar. Larva berenang aktif ekor pertama, sisi perut paling atas.

Mulai dari metamorfosa dan seterusnya, udang juga bisa berjalan, tidak hanya di sub-strata tetapi juga di daerah yang lembap termasuk batu di tepi sungai, permukaan vertikal. Dan di seluruh daratan.

Larva kebanyakan mengkonsumsi zooplankton (terutama krustasea kecil), cacing yang sangat kecil, dan tahap larva krustasea lainnya. Postlarvae dan udang galah dewasa adalah omnivora, memakan alga, tumbuhan air, moluska, serangga air, cacing, dan krustasea lainnya.

5. Substrat

Substrat berada di dalam tangki segala yang ditempatkan untuk menangkap udang. Kurangnya substrat menyebabkan kematian stres dan kanibalisme. Substrat adalah sektor yang paling populer dan berbagai bentuk jaring plastik. Hindari logam galvanis seperti kain perangkat keras, karena mereka beracun bagi udang.

Substrat harus diposisikan agar tidak mengganggu pembersihan. Ketika mencari isapan dari bawah, Anda harus dapat dengan mudah memindahkan substrat.
6. Ventilasi dan filtrasi

Ventilasi diperlukan untuk kelangsungan hidup. Generator cadangan sangat disarankan. Penyaringan mungkin merupakan sistem aliran kontinyu, air akan terus diganti, tetapi metode ini dapat menjadi sia-sia dan tidak efektif. Sistem resirkulasi dengan filter biologis dianjurkan. Ada dua pendapat tentang penyedotan.

Yang pertama merekomendasikan penghapusan puing dari bawah untuk mencegah penyakit dan kualitas air. Yang kedua memungkinkan puing untuk membangun dan menumbuhkan organisme kecil yang dimakan udang untuk melengkapi makanan mereka. Mari kita menentukan efek kualitas air dan kematian, sistem mana yang paling tepat dan ekonomis.

7. Pasokan benih

Ketika diperlukan untuk penggunaan pembenihan, induk betina biasanya diperoleh dari kolam pembesaran tetapi juga kadang-kadang dari perikanan.

Peternakan komersial di daerah tropis biasanya tidak memelihara induk udang untuk tujuan pemuliaan, tetapi orang dewasa di musim dingin berlebih di daerah beriklim sedang untuk persediaan kolam dengan udang galah sedini mungkin di musim tanam singkat.

Rasio udang jantan dan betina yang khas dalam sistem induk pembenihan adalah 1-2 jantan per 20 betina, pada total kepadatan penebaran 1 udang per 40 liter.Dalam beberapa jam perkawinan, pemupukan terjadi secara eksternal, karena telur dipindahkan ke ruang induk di bawah perut. Telur-telur itu tetap melekat pada betina selama perkembangan embrio, yang berlangsung sekitar 3 minggu. Pada saat menetas, zoeae yang berenang bebas diproduksi.

Antara 5 000 dan 100 000 telur dibawa, tergantung pada ukuran udang galah betina. Telur berwarna oranye hingga 2-3 hari sebelum menetas, ketika mereka menjadi abu-abu-hitam seperti cara budidaya ikan gabus.

8. Metamorfosis Benih

Beberapa benih diperoleh dari perikanan tetapi sebagian besar sekarang didapat dari kolam pembenihan-pembesaran. Zoeae tahap pertama hanya di bawah 2 mm dan akan terus tumbuh, melalui 11 tahap larva, hingga hampir 8 mm pada metamorfosis menjadi udang galah remaja.

Metamorfosis individu dapat dicapai hanya dalam waktu 16 hari tetapi biasanya membutuhkan waktu lebih lama, tergantung pada kondisi lingkungan. Di tempat penetasan komersial, sebagian besar larva bermetamorfosis pada hari ke 32-35 pada suhu optimum (28-31 ° C).

9. Perawatan

Meskipun beberapa petani menggunakan kolam pembesaran dengan udang galah muda, banyak yang membeli udang galah remaja yang lebih besar  di kolam pembibitan mereka sendiri sebelum dipindahkan ke kolam pembesaran.

Di daerah beriklim sedang dengan musim pembesaran terbatas, pembibitan dalam ruangan yang dikendalikan lingkungan digunakan untuk meningkatkan ukuran hewan sebelum menebar di luar ruangan segera setelah suhu menjadi cukup tinggi.

Pembibitan dalam ruangan diisi pada 1 000-2 000 PL / m³, tergantung pada apakah substrat digunakan atau tidak. Pembibitan luar ruangan dapat diisi dengan PL yang baru bermetamorfosa atau dengan remaja dari pembibitan dalam ruangan. Biasanya, stocking rate adalah 1 000 / m ² PL, 200 / m ² remaja kecil (0,02 g) atau 75 / m ² 0,3-0,4 g, tetapi peningkatan kepadatan dimungkinkan jika substrat digunakan seperti budidaya ikan gabus dikolam terpal.

10. Pakan

Udang diberi pakan komersial atau “buatan pertanian”, yang terakhir adalah tunggal atau campuran bahan, sering diekstrusi melalui mincers dan diberi makan lembab atau  setelah pengeringan matahari.

Makanan dengan 5 persen lipid dan 30-35 persen protein adalah hal yang biasa dan FCR 2: 1 atau 3: 1 dicapai dengan diet kering. Tingkat pertumbuhan rata-rata bergantung pada banyak faktor, terutama cara di mana udang galah jantan dikelola.

11. Teknik pemanenan

Pemanenan adalah total dalam kolam pembesaran atau sebagian dalam “berkelanjutan” atau “gabungan” pemeliharaan. Penebangan total dicapai dengan penurunan gravitasi atau penghilangan air melalui pemompaan, sementara jaring pukat digunakan untuk secara teratur memusnahkan hewan yang lebih besar.

Ukuran jilbab berukuran 1,8 cm digunakan untuk memanen udang kecil dan dari 3,8-5,0 cm untuk udang berukuran besar. Waktu dan frekuensi panen bergantung sepenuhnya pada volume dan karakteristik ukuran hewan dari permintaan pasar.

12. Penanganan dan pengolahan

Penanganan yang hati-hati sangat penting dari panen dan seterusnya untuk memastikan produk berkualitas baik. Udang air tawar cenderung “lembek” jika tidak ditangani dan diproses dengan benar.

Pertama, penting untuk mencegah udang menjadi hancur selama panen. Kedua, jika mereka tidak akan dijual langsung, mereka harus dibunuh dalam campuran air dan es pada 0 ° C segera (di bank kolam), dan dicuci dalam air keran terklorinasi.

Udang untuk penjualan langsung dapat diangkut dalam air soda pada 20-22 ° C. Udang yang dijual segar tidak boleh disimpan di es selama lebih dari 3 hari. Udang yang dijual beku harus cepat dibekukan pada -10 ° C tidak hanya ditempatkan dalam freezer dan disimpan pada -20 ° C atau di bawah.

13. Penyakit dan tindakan kontrol

Masalah penyakit utama yang mempengaruhi pertumbuhan udang galah umumnya terjadi karena pengolahan air yang buruk, peternakan miskin, kepadatan penduduk, sanitasi yang buruk, dan prosedur karantina yang tidak ada atau tidak memadai seperti cara ternak lele organik.

udang air tawar jauh lebih kuat dan tahan terhadap penyakit daripada udang laut. Selain itu, pengetahuan teknis untuk mempraktekkan budidaya udang air tawar intensif telah meningkat berlipat ganda selama beberapa dekade terakhir. Budidaya udang air tawar tidak membutuhkan lahan yang luas. Juga tidak membutuhkan investasi besar dalam hal uang atau waktu.

BENIH IKAN JOGJA – BENIH IKAN AIR TAWARBENIH LELE SANGKURIANG – IKAN TAWAR JOGJABAGUS AQUATIC FARM (BAF YOGYA) adalah Pembenih ikan air tawar terbesar di wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta. Karyawan kami adalah para ahli dibidangnya, sehingga dihasilkan produk kami dapat dipertanggungjawabkan kualitasnya. Untuk pemesanan KLIK! DISINI | Hubungi kami di 0812 2549 7870 / 0856 4346 8846 | email : harisukartono@yahoo.co.id

No comments.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

WhatsApp chat